FOTO: HILMI/ZETIZEN TEAM ILUSTRASI: FIKRI/ZETIZEN TEAM FOTO: HILMI/ZETIZEN TEAM ILUSTRASI: FIKRI/ZETIZEN TEAM

PERNAH punya teman bossy? Kalau iya, kamu termasuk 70 persen Zetizen yang memiliki teman bossy. Yap, teman yang punya sifat ala bos dan hobi nyuruh-nyuruh itu emang bikin sebal. Banyak deh cerita tentang teman bossy. Misalnya, pengalaman tiga Zetizen ini yang pernah punya teman bossy. Gimana ceritanya? (irm/c14/fhr)

 

Suka Bayarin biar Dapat Teman

Bagi Lintang Shabrina dari SMAN 13 Surabaya, punya teman bossy emang kadang menguntungkan, tapi kadang juga nyebelin. Soalnya, teman Lintang ini suka menyuruh, tapi juga suka bayarin. ’’Setiap kami pergi, dia selalu ngatur-ngatur mau pergi ke mana, mau makan apa. Tapi, kalau kami lagi pergi bareng, dia suka bayarin gitu. Atau, dia nyuruh orang lain buat beliin sesuatu, terus orang itu bisa ambil kembaliannya,’’ ungkap Lintang.

Banyak yang bilang sih bahwa sikap bossy itu ada karena dia butuh pengakuan teman-temannya. ’’Menurutku sih, dia kayak gitu karena pengin dapat teman. Makanya, dia suka nraktir biar anak-anak suka temenan sama dia. Tapi, kalau dia bayarin, terus ngatur-ngatur sih, nggak yakin kami bakal betah, hehe,’’ jelas Lintang.

 

Nggak Betah sama Sikap Sok Benar

Teman bossy juga suka ngerasa paling benar. Bisa jadi, sifat itu nggak banget dan bikin anak muda malas punya teman bossy. Yusuf Habibi, misalnya, udah nggak betah sama sikap sok benar temannya. ’’Kalau sikap suka nyuruh dan suka ngatur sih, aku oke-oke aja. Soalnya, kadang dia juga benar. Tapi, kalau dia udah ngerasa paling benar, nah itu yang buat aku nggak oke banget,’’ ujar cowok yang bersekolah di SMAN 5 Binjai, Sumatera Utara, tersebut.

Hanya, Yusuf pun mengakui bahwa punya teman bossy juga kadang menguntungkan. ’’Temanku ini bossy banget pas lagi ada kegiatan. Dia selalu nyuruh buat bikin ini-itu. Tapi, ya ada untungnya sih karena kami jadi lebih aktif,’’ ucap Yusuf. Wah, mungkin maksudnya baik agar teman-temannya aktif. Cuma, caranya kurang mengenakkan ya?

 

Benar-Benar Seenaknya Sendiri

Level teman bossy emang beragam. Ada yang kita masih bisa tahan, tapi kadang ada juga yang parah banget sampai dibenci teman-temannya. Nah, teman Meliza dari SMK Kesehatan Gorontalo ini, kayaknya, masuk kategori kedua. ’’Setiap kali main ke kelasku, dia sering ngambil barang dan makanan tanpa ngomong dulu. Dia juga nggak pernah mau kalah. Setiap ngomong, dia selalu merasa benar, padahal aku dan banyak teman lainnya nggak setuju,’’ curhat Meliza.

Sikap seenaknya sendiri itu pun bikin Meliza nggak betah dan malas berteman sama dia. Toh, walau udah nyoba buat ngubah sikap bossy temannya itu, tetap aja Meliza nggak berhasil. ’’Menurutku, itu udah jadi karakternya. Jadi, mau diubah kayak gimana, pasti bakal susah,’’ kata Meliza.

Akhirnya, Meliza menyiapkan trik khusus. ’’Dia itu sebenarnya percaya diri buat mengaspirasikan pikirannya, tapi cenderung maksa dan berlebihan. Makanya, aku belajar buat percaya diri kayak dia, tapi nggak perlu berlebihan dan jangan maksain kehendak biar nggak jadi bossy,’’ tutur Meliza.